Wisata Hemat ke Singapura by Elvie

 

I Love Singapura lah, everything you see, you must buy lah, if you have money tentunya… kalo gak, you gigit jarilah… hehehe…Minggu kemaren saya habis dari Singapura, jalan-jalan dengan bajet yang sangat minim, boleh dibilang ini adalah Wisata Cekak (WC) yang penting bisa refresing.. hihiihi…biar gak mumet.com, ke Singapura dengan Bajet rendah? bisa.. !! asal berani alias nekat dan bisa ngatur keuangan alias nahan diri buat belanja… toh harganya gak lebih murah dari Mangga dua.. apalagi tanah abang. Ikuti cara orang bule aja, gak ada sibuk cari oleh-oleh,alasan sebagai pembenaran :-)  . Tulisan ini mudah-mudahn bisa menjadi referensi bagi temen-temen yang ingin liburan ke Singapore tetapi memliki bajet yang minim & juga sebagai bukti bahwa gak mesti punya banyak duit baru bisa jalan-jalan. :- D. Teman-teman ini adalah laporan perjalanan wisata ke Singapura 3D2N

 

Hari Pertama 1 Nov 2011 – Jakarta

BANDARA INTERNATIONAL SOEKARNO HATTA – CHANGI SINGAPORE

Sekitar pukul 03.00 pagi menuju Bandara Soeta buat Chek in, pelayanan baru dibuka pada jam 04.30 WIB. jadi sempat istrahat sebentar di Bandara. O iya saya menggunakan Lion dengan harga tiket Rp. 495 ribu jadi PP 990 ribu, tambah buat bayar airport tax . Untuk bekal selama di Singapura, hanya punya 130 SGD dari penukaran 1 juta rupiah!!. Apa ini cukup? ikuti aja tulisan selanjutnya.

Setelah Chek in selesai, bayar airport tax Rp. 150.000,-/orang,  langsung ke bagian Imigrasi untuk screening imigrasi (untung aja gak termasuk dalam daftar pencekalan sehingga gak boleh ke luar negeri, ih amit-amit). Antri disini lumayan lama, karena rame banget, ternyata orang Indo rajin banget ke SIN, bayangin aja kalo semua penerbangan ke SIN rame seperti ini setiap hari. Sebelum menuju antrian Imigrasi, kita perlu mengisi form yang disiapkan. isinya berupa data diri yang ada di passpor juga alamat kita selama disana.Sobekan dari imigrasi harap disimpan baik-baik, karena akan diminta kembali setelah kita balik ke Jakarta.

Setelah proses screening imigrasi selesai, kita masuk area airport. sambil menunggu pesawat bisa baca koran ato nonton tv. Sekitar pukul 06.00 mulai naik pesawat, dan kali ini Lion tepat waktu, 06.15 WIB siap landas. (hihihi..siap landas, bahasa mana nih? )Lama perjalanan sekitar 1jam.30 menit, dengan  ketinggian jelajah diatas 31 ribu kaki diatas permukaan laut dan kecepatan rata-rata 800 km perjam. ini pengumuman mba-mba pramugari yang cantik-cantik itu lho. Cari tiket pesawat murah ke Singapura di sini.

Didalam pesawat Lion ke SIN gak beda dengan tujuan lain di Indo, gak ada air mineral apalagi ngarepin makanan.. kering coy.. untungnya sudah sempat menyiapkan roti sobek, lumayan buat ganjel perut sambil ngiler liat orang yang pesen makanan dan minuman di pesawat. hiks..hiks..:-(

Satu setengah jam kemudian, pesawat tiba di SIN, atur jam karena ada perbedaan waktu 1 jam lebih cepat dari Jakarta. Keluar dari pesawat atmosfir SIN sudah mulai terasa ketika kita memasuki bandara Changi. semua pake karpet. Hmm… indah nian.

Walopun ini bukan kali pertama ke SIN tapi tetap aja, di bandara sempetin foto-foto sambil ambil minum gratis depan toilet, karena sebelumnya sudah bawa botol minum. Maklum judulnya aja wisata hemat, boleh dibilang wisata cekak, jadi buat minum aja mesti hemat.. Kalo bawa botol minum, usahakan bukan botol minum bekas yang merek, karena dibandara akan diperiksa.

Keran air minum yang disiapkan dibeberapa tempat didalam bandara, kita bisa isi air minum gratis disini.

Suasana Bandara Changi, keren banget cuy… karpet smua… Info display lumayan membantu, tanpa harus nanya-nanya petugas.. bukannya sotoy, tapi emang kita bisa lihat dari display sudah sangat informatif. Dari terminal kedatangan Lion di Terminal 1 Changi kita menuju ke imigrasi Singapura dilantai bawah, disana kembali antri untuk proses screening sebelumnya mengisi form yang ada, jangan lupa tanda tangan, sobekannya jangan sampe ilang ya, karena akan diminta kembali saat kita masuk ke Imigrasi SIN lagi.

Sebelum masuk ke proses screening imigrasi Singapore, kami sempetin jepret dulu di tangga turun. Di depan kami sudah penuh antrian ke bagian Imigrasi.

FRAGRANCE PEARL HOTEL – SINGAPORE

Urusan Passpor selesai, tujuan selanjutnya adalah Hotel yang sudah dibooking sebelumnya, yaitu Fragrance Pearl di Lor. 14 Geylang. Lanjut naik ke lt 2 untuk menuju terminal 3 pakai Skytrain. sampe di terminal 3, turun pake eskalator untuk naik MRT (Mass Rapid Transit).  Sebelum naik kereta kita wajib punya kartu, kartu ini berlakunya 2 tahun, kalo belum punya ya harus beli dulu, belinya di loket-loket tertentu, nah dibandara Changi ada di Lt. 1 terminal 3.  untuk pake MRT harus punya kartu EZ-Link ini, kalo sudah punya kartu EZ-Link, tinggal isi pake mesin canggih kayak atm gitu. Tapi kalo belum punya, kita bisa beli dulu EZ-Link harganya 12 SGD

Ok, urusan kartu sudah selesai, sekarang tinggal naik MRT, gampang banget, tinggal kita tempelin kartunya di pintu masuk yang ada tulisan “TAP YOUR TICKET HERE”, praktis banget kan, gak perlu kondektur buat nyobekin ticket. Nah, kalo sudah punya kartu dan sudah ada di dalem stasiun yang kita lakukan adalah menunggu kereta. Disini sudah disiapkan banyak layar tivi buat nayangin iklan dan informasi kedatangan kereta dengan hitungan mundur. MRT tiba 1 atau 2 menit lagi. gak pake lama lho… rata-rata maksimal 5 menit nunggu keretanya sudah datang.

Nah ini foto pas keretanya belum datang.

Kotak2 kayak pintu itu ada beberapa yang merupakan pintu masuk. Di atas pintu masuk juga ada panah ijo yang menunjukkan kiri kanan… kiri itu ke arah mana dan kanan ke arah mana. Soalnya kan ini di bawah tanah jadi ga bisa pake penunjuk arah liat2 pemandangan di luar hehehe…

Kalo udah waktunya kebuka pintunya pasti akan kebuka. Dan di lantai didepan pintu masuk kereta tuh ada jalur yang di cat warna ijo buat nunjukin mana jalur untuk orang keluar dari MRT dan mana tempat kita menunggu di luar kereta untuk kemudian masuk ke dalam MRT. rapi deh meskipun pada saat2 jam sibuk orang kantoran juga. Mereka yang jelas pada disiplin banget. Mendahulukan yang keluar baru deh habis itu yang mau naik ya naik aja ke MRT.

Nah kita tinggal naik deh,  keretanya uenak tenaaannn. Apa karena kita orang Indonesia ya, kalo orang Jepang mungkin berasa biasa aja tuh… Untuk menuju Geylang, ambil jalur yang ke Tanah Merah kemudian turun dan ganti MRT ke arah City. Hanya 5 menit MRT ke City sudah datang. Disini ada info pake display waktu kereta berapa menit lagi akan tiba. Didalam MRT kita dilarang merokok/makan/minum/Buang sampah/Meludah/Bawa duren, Karena Denda s/d $1000, walau gak ada petugas tapi banyak CCTV & kamera tersembunyi; (so tau.com)

Nah ini dia gambar di stasiun Tanah Merah mau ke arah City. MRT ini kan kereta dibawah tanah, jadi kalo kita turun dari kereta, kita mesti menggunakan eskalator, dan eskalatornya dibuat lebih cepat, mungkin karena orang Singapura jalannya lebih cepat jadi eskalatornyapun disesuaikan. Semua orang gerakannya cepat-cepat gitu untuk urusannya masing-masing, jarang liat mereka pada ngobrol-ngobrol santai gitu, apalagi rumpi… ih rempong deh…

Petunjuk jalur arah MRT ini selalu ada disetiap bagian MRT, jadi kecil kemungkinan bagi kita untuk nyasar. Setelah ganti MRT kita turun di Stasiun AlJunied, untuk kemudian menuju Hotel Fragrance Pearl yang sudah booking duluan di booking.com. Karena masih pagi, sementara jam chek in di hotel adalah pukul 3 sore, jadi barang-barang kita titipkan saja di hotel, dan melanjutkan perjalanan.

Suasana di dalam MRT, lumayan sepi.. atau mungkin karena masih jam 10 an, sudah melewati jam sibuk saat orang-orang berangkat kerja. Keadaan di dalam MRT ini kurang lebih seperti ini, bersih banget ya, ga ada kulit kacang atau plastik hitam bungkus teh… :-) Kalo lagi sepi ya sepi tapi kalo lagi penuh ya penuh banget. Tapi meskipun penuhnya minta ampun tetep aja mereka disiplin banget loh. Dan penuhnya sih ga sampe kayak KRL yg sampe di atas kereta segala duduknya. Lagian ya ga mungkin di atas kereta lha wong MRT kan kebanyakan ada di bawah tanah hahaha….

MERLION PARK – RAFFLES PLACE

Hari pertama ini kami langsung menuju Merlion Park atau Patung merlion. ini adalah tempat wisata di Singapura yang wajib dikunjungi kalo ke Singapore, karena ini adalah simbol negara Singapore. Setiap wisatawan pasti rame foto ditempat ini.Kalo ga kesini sama aja gak ke Singapore :-)

Merlion ini ada 2 yang besar, satu di Merlion Park dan satu lagi ada di Sentosa Island. Di seberang sana ada gedung yang mirip buah duren namanya Esplanade letaknya di pinggir sungai, semacam gedung opera gitu atau untuk pertunjukan teater. Saya belum pernah masuk jadi gak tau dalemnya seperti apa. letaknya dekat dengan Merlion Park dan Fullerton Hotel, Hotel termahal di Singapura.

Bagian depan Esplanade

Cara ke Merlion Park : MRT terdekat adalah Raffles Place (EW14) trus tinggal jalan kaki sambil menikmati pemandangan gedung-gedung pencakar langit di Pusat Kota Singapura.

Keluar dari Raffles Place, stasiun MRT yang terdekat dengan Merlion, kita langsung berada di sekitar perkantoran, suasananya seperti ini…

Walaupun ini suasana gedung-gedung kantor, sudah pasti banyak esmud yang lagi jalan, tetapi mereka juga menghargai kita yang sedang foto, sehingga ya kita bisa bebas mengambil gambar.

Foto disini harus yang bagus ya, mesti dipastikan agar hasilnya tidak mengecewakan. Coba bayangkan apajadinya bila jauh-jauh ke Singapura hanya gara-gara salah pengambilan gambar sehingga hasilnya seperti ini.

Aduh.. kakakku termasuk dalam kategori buruk dalam teknik pengambilan gambar.. hahaha… Yang seharusnya bisa foto patung Singa, justru itu yang gak keliatah… hiks..hiks…Untungnya bisa minta tolong orang lain yang ambil foto, jadinya gini.


Jadi kita gak usah segan-segan dimintain tolong sama orang lain buat moto, karena kita juga bisa minta tolong kembali. impas kan? hehehe…

Di kawasan merlion park ini ada banyak cafe yang bisa buat nongkrong. Salah satunya di depan Fullerton Hotel ini

Foto dari Sebrang  Fullerton Hotel, yang pastinya mahal banget ya kalo nginep disini, viewnya dapat banget.. karena ada dikawasan merlion park. Mudah-mudah kalo ke Singapura lagi bisa nginep disini. amiin

Ini dia Furletton Hotel di waktu sore, keren banget kan…. Romatissss abisss….!!

Dibelakang kita adalah The Marina Bay Sands, Setelah puas foto-foto,  waktu sudah menunjukan pukul 3 kita kembali ke Hotel, tapi sebelumnya mampir untuk mengisi perut. karena saya juga masih bermasalah dengan perut, jadi gak boleh makan yang banyak bumbu. saya pilih nasi dan telur rebus serta sedikit sayur. minum yang diisi di Bandara sudah habis, jadi pesen air mineral lagi. total makan siang 3 SGD.

Sekitar jam 4 sore kami tiba di hotel, ada petugas cowok dua orang, yah sudah saya bilang bahwa sudah booking hotel sebelumnya melalui booking.com

Lalu saya tunjukan print out email boking hotel dan passpor. kami langsung membayar untuk 2 malam sejumlah 118 SGD termasuk pajak negara SIN 7%. karena kami bertiga, jadi biaya dibagi 3 sehingga perorang membayar 40 SGD (irit.com)

Hotelnya lumayan bagus, kamar yang kami pesan sebenarnya hanya untuk ber 2, tetapi kami diperbolehkan bertiga dengan konsekwensi sempit tanggungsendiri. Setelah bersih-bersih badan, sholat, sambil nonton TV, kitapun istrahat. sampe malam sekitar pukul 9an, perut kembali minta jatah, akhirnya saya keluar beli makanan, kali ini nasi, daging +sayur seharga 5 SGD. Cacing-cacingkupun pada diam karena sudah kebagian jatah.

Pengeluaran hari ini :Ez-Link MRT : 12 SGD, makan siang 3 SGD, m.malam 5 SGD, Hotel 40 SGD = 60 SGD, Sisa Uang               :  70 SGD

Hari Kedua.

 SENTOSA ISLAND – UNIVERSAL STUDIO

Setelah sarapan pagi Nasi Goreng seharga 2 SGD, kami menuju Sentosa Island. Jalan kaki menuju MRT di Stasiun terdekat Aljunied. naik MRT menuju HarbourFront kemudian ganti MRT ke arah Vivocity. Tujuan kita kan mau ke Sentosa Island jadi  turun di Vivo City… Vivo City ini pusat perbelanjaan juga. Emang bener deh nih Singapura tuh kayak surga belanja yah. Vivo City ini letaknya di Harbourfront Centre yang sebelahan sama pintu masuk ke Sentosa Island. Kembali menikmati keindahan alam sentosa dan Mal Vivocity, disini terlihat Resort World Sentosa (RWS) salah satu Integrated Resort yang indah di Singapura.

Desain Mall Vivo city ini juga keren banget, kayak ada sentuhan ombak-ombak gimana gitu, bulet-bulet.. pokoknya keren deh..

Untuk menuju sentosa kita bisa menggunakan skytrain dengan saldo EZ-Link minimum 3 SGD. karena Ez-Link sudah minim, akhirnya kembalii beli kartu seharga 3 SGD untuk bisa naik skytrain. di Pulau Sentosa ini ada beberapa wahana permainan, tetapi karena kita tujuannya hanya jalan-jalan, ya hanya foto-foto di depan Universal Studio, air mancur, Song of the Sea, Hotel, Shopping Center.

Sayangnya kita gak nonton Song Of The Sea.. karena yang lain pada gak mau. Padahal keren banget tuh… semacam pertunjukan sinar laser warna warni gitu gak pake layar, tapi langsung ke alam terbuka, yang jadi layarnya adalah langit dan suasana malam. Duh, hanya bisa ngebayangin aja, buat catatan kalo ke sini lagi mau nonton ah…

Pemandangan dari Skytrain di Sentosa Island

Setelah puas lihat-lihat, foto-foto, kaki sudah pegel, kita kembali ke Vivo City dengan menggunakan skytrain kembali. Foto berikut ini diambil dari Skytrain.

Ini Food Court di Vivo City, letaknya disamping pintu masuk menuju sentosa Island via Skytrain

Vivo City di HarbourFront benar-benar menawarkan pemandangan terbuka dengan panorama laut.. Hmmm.. gak terlupakan..

Pohon Natal di Vivo City

Salah satu sudut Vivo City

CHINA TOWN  (Lau Pa sat, Pagoda Street)

Kembali menuju MRT dan turun di China Town. Disini tempat penjualan kerajinan yang berbau china dan singapura. Banyak pedagang menawarkan souvenir khas singapura, kami lebih banyak lihat-lihat disini karena memang tujuannya bukan untuk berbelanja tapi hanya sekedar tau.

Tapi yang namanya perempuan dengan berbagai alasan akhirnya belanja juga. ada banyak macam tidak terkecuali yang paling sering jadi oleh-oleh adalah tempelan kulkas, gantungan kunci, tentunya dengan gambar patung singa. Saya beli hiasan ikan seharga 4 SGD, trus tempelan kulkas seharga 4 SGD, dan kotak name card seharga 10 SGD. Total belanja 18 SGD.

 LITTLE INDIA

Kembali Naik MRT karena habis, kartu EZ Link diisi kembali sebesar 10 SGD untuk melanjutkan ke Little India, disini hanya sebentar karena disamping kaki sudah teriak, jadi hanya foto-foto sebentar, kembali masuk ke MRT.

Ada banyak tempat yang bisa kita kunjungi di sini seperti Tekka Center, pusat belanja yang kebanyakan adalah etnis India. Ada juga Celebration of Art, Jamal Kazura Aromatics, tempat penjualan parfum, Mustafa Center, Pasar maling (wah kenapa disebut pasar maling ya.. ) mungkin karena isinya barang loakan kayak barang hasil maling… hehehe.. trus ada juga 1degOFF tempat penjualan barang-barang unik, mungkin kayak jalan surabaya gitu ya..

BUGIS STREET

Disini juga tempat belanja beberapa yang unik di Singapura, seperti halnya di China Town di Bugis Street juga menawarkan barang-barang khas. Jangan terjebak dalam angka dollar pada tempelan harga, karena jika di kurskan ke rupiah cukup lumayan juga.

walopun ada banyak macam yang dilihat kita tetap pada niat awal hanya lihat-lihat.. hehehe.. tetapi haus juga lihat penjual jus buah, akhirnya beli segelas jus jeruk mandarin seharga 1 SGD. hmmm… segerrr lumayan bisa mengembalikan tenaga.

 CLARKE QUAY

Turun dari MRT terdekat Clarke Quay (NE4). Begitu keluar dari MRT ini langsung terhubung dengan Central Mall, lalu keluar dari Mall pemandangan pinggir sungai yang begitu indah..

Disepanjang pinggir sungai banyak restorant mewah dan bar dari kejauhan. Katanya kalo malam, tempat ini sangat ramai, karena merupakan tempat gaul yang populer bagi warga disini, sayangnya hujan lumayan deras, sehingga gak bisa lama-lama berada diluar dan kamipun balik ke Hotel.

Clarke Quay saat hujan, airnya keruh berbeda dengan saat malam dan cuaca normal

Clake Quay di waktu malam…

Pengeluaran hari kedua :

Makan Pagi 2  SGD, Transport skytrain 3 SGD, makan siang 4 SGD, isi EZ-Link 10 SGD, belanja di China Town 18 SGD jadi total : 37 SGD. Sisa Uang : 33 SGD

Hari Ketiga :

THE MARINA BAY SANDS

Sarapan Nasi + Ikan : 3 SGD,

Persiapkan sendal yang enak & kekuatan mental karena kita akan city tour dgn jalan kaki !!!!!! Didalam MRT rame banget orang yang mau berangkat kerja, jalannya gak ada yang pelan santai, rasanya kaya mo ada gempa bumi. pada buru-buru. buset dah.

Marina Bay Sands adalah satu dari dua Integrated Resort di Singapura yang baru dibuka pada tahun 2010. Setelah Resort World Sentosa lebih dahulu beroperasi pada awal april 2010. Akhir April 2010 Marina Bay Sands baru mendapat izin resmi untuk membuka usaha ini.

Memang terlihat masih baru dan dilingkungan yang bersih dengan pemandanngan laut yang indah. Marina Bay Sands ini berada di area Marina Bay dan masih disekitar Patung Merlion, Esplanade dan Singapore Flyer.

Disepanjang jalan ini semua tertata rapi dan indah, banyak turis yang foto-foto disini termasuk turis rawamangun :-)


Disini terdapat Shopping Center yang besar. Merk-merk terkenal semua ada disini.

Menyusuri Marina bener-benar menyenangkan, bentuk bangunan yang unik dan bagus, serta banyak spot-spot yang sayang banget buat dilewatkan untuk berfoto. Jalan kaki sambil foto, untuk lokasi yang sama, foto gantian, banyak turis lain juga jalan kaki sambil foto-foto…

Petugas yang sedang membersihkan sampah di pantai, pantesan aja bersih banget ya …

Jalan sambil jepret sana jepret sini, ….jalan lagi…. foto lagi….

jalan lagi… jepret lagi….

jalannnnnnnnnnnnnnnnnnnn……..

fotooooooooooooooooooooo lagi……

Kawasan Marina Bay, bener-benar merupakan tongkrongan Mewah di Singapura, semua pemandangan menyenangkan.

Olympiade Walk

Marina Bay kawasan yang rapi dan bersih

Berjalan mengitari kawasan marina lumayan melelahkan, karena ini adalah hari terakhir, takut ketinggalan pesawat, kamipun erniat meninggalkan tempat ini dengan berjalan keliling sambil menikmati pemandangan indah yang lain melewati jembatan helix.

Di depan Singapore Art Museum (SAM)

Berikut keterangan mengenai SAM, Melalui aliansi strategis dengan seni internasional dan lembaga-lembaga budaya, SAM memfasilitasi pendidikan seni visual, pertukaran, penelitian dan pengembangan di kawasan dan internasional.

Museum Art Singapore di desain seperti bunga teratai, bila foto dari Helix bridge jadi indah seperti ini

Museum ini telah menjalin kemitraan dengan lembaga-lembaga seperti Centre Pompidou, Guggenheim Museum, Shanghai Art Museum, Seoul National University Museum of Art, Stedelijk Museum, Museum Seni Bonn, Pusat Seni Internasional modern, Museum Nasional India, Hong Kong Museum of Art , Asia Society di New York, Fukuoka Art Museum dan Galeri Seni Queensland. Dengan ini, Singapura menjadi sebuah kota global untuk seni, jaringan internasional SAM membawa sebuah pertemuan ide-ide, dan menciptakan seni yang dinamis disegarkan oleh arus internasional pengetahuan ide-ide, bakat dan sumber daya.

Menikmati pemandangan seperti itu jadi satu kemewahan. Perasaan jadi sangat relaks, sambil menikmati hembusan angin semilir.

Dari Jembatan Helix, ini adalah jembatan penyeberangan ikonik yang menghubungkan Marina Centre dengan Marina Selatan di daerah Marina Bay, dan diatur untuk mengubah lanskap kota Singapura. Jembatan 280m juga dimaksudkan untuk melengkapi sebagai jalan setapak langsung menghubungkan ke Marina Bay Sands Singapore serta Gardens By The Bay juga. Arsitektur Helix Bridge, memang keren banget. Bentuk spiral dan warna metalik jembatan memberi kesan futuristis. Lampu-lampu kecil yang mulai menyala memberi kesan megah. Pemandangan sepanjang menyusuri jembatan yang menghubungkan Esplanade dan The Shoppes Marina Bay ini juga keren.

Dari Jembatan Helix terlihat juga Singapore Flyer seperti bianglalanya Ancol, Tingginya 165 meter dan merupakan sebuah roda ferris raksasa yang terletak di Singapura, dibangun mulai tahun 2005 hingga selesai tahun 2008. Rodanya memiliki ketinggian total 165 m (541 kaki), sehingga hal ini merupakan roda Ferris tertinggi di dunia, dengan ketinggian 5 m (16 kaki) lebih tinggi dari Star Nanchang dan 30 meter (98 kaki) lebih tinggi dari London Eye.

Hotel Marina Bay Sands, Hotel ini terdiri dari tiga menara dan diatasnya disambungkan oleh teras seluas satu hektar yang disebut Sky Park. Selain kolam renang, ada restoran The Sky atau klub malam tetapi bisa juga jadi tempat nongkrong seru di siang hari: Ku De Ta. Jika hanya ingin melihat-lihat, kita bisa langsung terus ke bagian lapangan luar yang ditopang oleh menara tiga. Jika berdiri di ujung, serasa seperti Kate Winslet dan Leo DiCaprio di salah satu adegan “Titanic”. hihihi…

Berjalan menyusuri jembatan dan terowongan, sambil bawa koper. eh ternyata bukan kita aja yang jalan bawa koper dan ransel, kayak si kabayan masuk Kota..

Kita jalan sambil menyusuri marina hingga di sepanjang Marina Bay Sands, foto di depan Art Gallery, disini ada beberapa orang yang sedang melakukan sesi foto prewed, kami melewati jembatan.

Rasanya kaki sudah tidak sanggup buat dilangkahkan, tetapi dikuat-kuatin aja, capek istrahat, sambil terus foto.. uuuhhh.. benar2 pegel.. tapi seru aja. walopun kaki gempor, masalah kita kan sudah chek out dari hotel jadi sambil bawa gembolan.  akhirnya kita sampe juga di stasiun MRT Raffles. Rasanya bahagia sekali.. bisa istrahat sejenak

Naik MRT di Raffles Place  arah Pasir Ris menuju Tanah merah dan kembali pindah MRT menuju Bandara Changi. Hmm.. AC MRT sejuk sekali, kebetulan kosong menuju Changi, tiba di bandara kita langsung  Chek in, proses screening imigrasi dan menunggu pesawat tiba.

Agak lama juga menunggu, ruang tunggu belum dibuka, Perut sudah mulai minta jatah. tidak jauh dari Ruang tunggu Lion, ada King Burger, jadi sempat makan dulu. Saya pesan burger paket ikan termasuk minum seharga 8 SGD.Selesai makan kita menuju antrian masuk ke ruang tunggu. Ada kejadian lucu juga nih disini, air minum dalam botol masih setengah dan oleh petugas disuruh ngabisin karena sayang buat dibuang. lagian malas juga mbuang sendiri diluaran. ya terpaksa deh di abisin.Untungnya gak sampe kembung.. hehehe..

Merlion di Sentosa

Diruang tunggu disiapin beberapa unit computer lengkap dengan wifinya.. yah manfaatkanlah buat sekedar lihat-lihat dunia lain. Gak lama kemudian pesawat lionpun datang dan tanpa terasa kitapun memandang dengan perasaan sedih pada detik-detik terakhir melewati lorong yang menuju pesawat, seakan masih sayang buat meninggalkan negeri Singa Ini… tapi dalam hati berjanji suatu hari balik lagi kesini sama teman-teman atau adik-adik.

Begitu menginjakan kaki di bumi persada ini sekitar pukul 19.00 WIB, terasa sekali perbedaan fasilitas dan kualitas pelayanan yang kita miliki sangat jauuuuuh, bagai langit dan bumi. Mulai deh membanding-bandingkan … kapan yah kita bisa maju seperti mereka?

Mungkin jawabannya adalah, siapa dulu dong yang jajah, Indonesia di jajah oleh Belanda sementara Singapura yang awalnya merupakan bagian dari Malaysia di jajah oleh Inggris.

Di Bandara soeta kita di turunin jaauuuuh, sampe harus menggunakan angkutan khusus. Setelah masuk, kita kembali melewati proses cap-cap Imigrasi lagi… Sobekan yang diawal kita berangkat di minta kembali, sebagai syarat untuk bisa kembali ke pangkuan Ibu Pertiwi. Dari siaran TV saat antri, diinfokan bahwa kondisi jalanan Jakarta sedang macet parah dengan kecepatan rata-rata 8 km/jam.

Kitapun memutuskan untuk kembali ke rumah dengan tidak menggunakan Taxi tetapi menggunakan bis bandara.

Pengeluaran Hari Ketiga : Makan Pagi 3 SGD,

Makan siang di Bandara 8 SGD . Jus Jeruk 1 SGD, jumlah : 11 SGD.

Sisa Uang : 22 SGD.

Ternyata masih sisa, karena ini tadinya direncakan buat bayar air port tax bandara, eh ternyata singapura gak mengenakan pajak penumpang. Wah tau gitu kan bisa buat belanja di Bugis street kemarin ya.

Yah Sudah lah. Alhamdulillah perjalanan kali ini bisa lancar. Mudah2n diberi kesempatan buat mengunjungi tempat lainnya di dunia. Amin.

Pulang dari Singapura, semangat banget buat bisnis, sudah mulai atur strategy buat mbangun bisnis online dan offline, biar bisa jalan-jalan ke negara lain yang lebih jauh. Semua hal besar di mulai dari hal kecil, dan semoga langkah kecil ini bisa menjadi langkah yang semakin besar. Saya masih penasaran pengen bisa jalan-jalan dengan bajet yang minim. sekalian uji nyali. Perjalanan keliling Dunia di mulai dari satu langkah. Dan Langkah selanjutnya adalah HARUS EXTRA FOKUS….

Kesimpulan pengeluaran dana :

1. Tiket Lion Jkt – SIN – Jkt   =  Rp. 990.000,-

2. Airport Tax                              = Rp. 150.000,-

3. Hotel                                           = SGD  40

4. Transportasi MRT                  =  SGD. 25

5. Makan 7 x                                  =  SGD 25

6. Belanja                                        =  SGD 18

7. Sisa uang                                    =  SGD  22  (+- Rp.170.000,-)

Total                                                  =  Rp. 1.140.000,- + 1.000.000 ( 130 SGD)

Thanks to Alvie for the testimony.

Incoming search terms:

  • wisata singapura hemat
  • mrt terdekat ke merlion
  • cara menuju merlion park
  • harga tiket masuk garden by the bay singapore
  • bandara changi surga belanja bebas pajak
  • airport tax ke singapore
  • pajak bandara changi singapura
  • pajak bandara singapore
  • airport tax singapore jakarta
  • pajak bandara singapura

Panduan Wisata